RECAP 2021 -- Ceritaku di 2021 : Udah pasrah gak mikir nikah, lalu sesuatu terjadi..

Kalau ditanya kenapa bikin recap 2021, sebetulnya cuma mau share aja perasaan dan kondisi campur aduk yang aku alami selama 2021. Mungkin saat ini ada yang lagi mengalami kondisi yang sama seperti kondisi aku diawal 2021, kalau iya, aku cuma bisa berharap kamu bisa lebih bersabar sampai masa kamu datang. Karena semua orang punya waktunya masing-masing.

Ok here we go, ceritaku di 2021..

Tahun 2021 adalah tahun ke-29 aku hidup di dunia ini. Berkat kerja keras dan mental baja-ku di beberapa tahun sebelumnya, aku bisa menikmati hasilnya yaitu aman di sisi karir dan keuangan. Tapi lain halnya di sisi percintaan. Entah kenapa dari dulu aku gak pernah dapet pasangan yang beneran mau serius, jalanin hubungan yang ada tujuannya. Aku baru putus di bulan Oktober tahun 2020. Sejak putus, aku berusaha menyibukkan diri dengan menyenangkan hati aku, fokus bikin happy diri sendiri.

Aku main game, kenal sama orang baru, tapi ya sebagai temen aja. Karena aku sadar dan udah pengalaman, yang namanya kenal dari game itu gak akan ada yang serius, 1:1000 deh yang beneran niat jadi partner untuk masa depan. Terus aku juga sering hangout sama temen aku, habisin waktu sama keluarga, ambil kerjaan diluar kerjaan utama, shopping, travelling, pokoknya bikin happy diri sendiri, karena aku beneran ngerasa lega banget udah lepas dari hubungan toxic.

Setelah aku siap nerima orang baru, aku coba main dating apps untuk kenalan sama orang baru, aku main Bumble. Di Bumble aku ketemu berbagai macam orang, tapi yang beneran ketemu langsung cuma 1 orang. Awalnya aku agak yakin sama dia karena memang niat dia main bumble untuk cari pasangan hidup a.k.a nikah. Tapi setelah ketemu, aku lihat ada sesuatu yang aneh dari dia, aku sampai ngobrol ke temen-temen aku, minta pendapat temen, minta pendapat mama, mikir berkali-kali, dan akhirnya aku memutuskan untuk mengakhiri hubungan itu.

Jujur di awal sampai pertengahan 2021 itu aku ketemu sama beberapa orang, semuanya gak ada yang beneran jadi. Sampai akhirnya aku ngerasa capek, bingung, sempet insecure juga, mikir banget kenapa aku gak ketemu juga sama calonku sampai umur segini. Aku kurang apa? Fisik ga jelek, kerjaan udah terjamin, sifat juga ga jelek, malah support orang terus. Bikinin skripsi doi dari nol sampe bisa wisuda, kurang support apa? WKWK. Ya itu hal bodoh emang, paling bodoh yang pernah aku lakuin, gak akan aku ulangin lagi.

Beneran aku mikir keras banget, aku harus apa? Sampai akhirnya aku nyerah dan mikir..

"Gak usah nikah deh"

"Buat apa sih nikah?"

"Kayaknya aku bisa kok happy-happy sendirian aja nikmatin hasil kerja aku sampai tua nanti."

Beberapa hari setelah aku dilanda kegalauan, pas banget ada temenku yang update di instagram, berpendapat tentang pernikahan, dan dia juga bertanya-tanya, emang nikah itu harus ya?

Akhirnya saat itu tepatnya di bulan Juni, waktu makan malam bareng papa mama aku mengeluarkan kalimat yang menunjukkan "aku gak usah nikah aja deh". Saking aku tuh udah pasrah se pasrah-pasrahnya. Mama papa gak setuju, aku udah tau sih mereka gak akan setuju. Mama cuma bilang,

"Sabar.. anak baik pasti dapet yang baik juga. Sabar, nanti pasti muncul."

Saat itu aku cuma bisa senyum getir, dengan perasaan sedih, kenapa ya kok Tuhan gak ngasih juga, mau sampai kapan aku kayak gini? Main-main terus gak ada tujuan hidup, gak tau mau ngapain lagi. Setiap malam aku cuma bisa pasrah dan berdoa, semoga diberikan yang terbaik. Setiap aku sedih, setiap air mataku menetes, aku cuma ingat kalimat mama, "anak baik pasti dapat yang baik juga".

Ternyata beberapa hari kemudian, aku dipertemukan sama someone, sebut aja F. Dia temennya sahabatku, Rifa. Waktu itu disaat yang hampir bersamaan, aku dan F sama-sama curhat ke Rifa karena lagi sama-sama galau. Haha. Akhirnya Rifa bilang, "daripada gue pusing nih lu berdua curhat ke gue, mending gue kenalin aja lu berdua ye". Jadilah aku kenalan sama F, ketemuan, karena udah punya tujuan yang sama, sama-sama maunya nikah, yaudah dicoba dulu komunikasi deh tuh berdua. Selang 1 minggu, F ngajak aku jadian, mungkin terlihat buru-buru banget ya, tapi gak tau kenapa ya aku juga feeling aja gitu sepertinya layak untuk dicoba. Kayak apa gitu ya dicoba haha. 

Beberapa minggu setelah jadian, F beraniin diri datang ke rumahku untuk ketemu orang tuaku, kenalan, dan bilang mau serius jalani hubungan ini ke pernikahan. Jalan satu bulan, aku sama dia baik-baik aja. Tapi ada hal aneh terjadi. Tiba-tiba aja aku gak mau chat dia, aku gak mau terima telpon dia, aku gak mau dengar suara dia, bahkan liat notif dari dia aja tuh aku udah kesel, "ngapain sih nih orang chat gue". Aneh? aneh buatku. Sekitar satu bulan aku diemin dia, balas chat seadanya, gak mau terima telpon, gak mau ketemu, ketemu pun cuma 1x dan muka aku tuh gak enak banget. Aku sendiri juga bingung, kenapa?

Syukurnya F sangat sabar menghadapi aku sampai masalah itu selesai, dan akhirnya secara mendadak di bulan September aku sama F pergi ke rumah orang tua dia di Sumatera Barat. Aku bener-bener gak ada persiapan, aku keluarin semua tabungan aku untuk pergi ke Padang. Sampai disana aku dikenalin ke semua keluarganya, minta restu dan doa dari orang tua dan keluarganya dia. Disini aku ngerasa lega banget, aku mulai ngerasa hidup aku tuh berarti lagi, ada yang mau aku tuju, muncul banyak rencana untuk persiapan nikah. Lalu muncul lah masalah : keuangan. Kita berdua sama-sama belum siap keuangannya, nikah di Jakarta itu mahal. Sekurang-kurangnya tetap butuh budget lebih dari 50juta.

Disinilah aku sama F mulai mikir, usaha bareng kali ya biar ada tambahan. Karena kalo cuma dari gaji pasti gak cukup, gak perlu dihitung udah keliatan deh gak mungkin bisa kalo cuma dari gaji. Akhirnya kita jual minuman khas Sumatera Barat, Kopi Kawa. Awalnya lancar, ya biasalah yang beli temen sama sodara. Tapi habis itu orderan sepi, ini yang bikin aku sama F mikir lagi gimana ya caranya cari uang lebih. Syukurnya ada modal untuk usaha lain akhirnya kita usaha clothing. Kita bikin baju flanel dan jual di event clothing di Jakarta, dan dalam 30 hari flanel 100pcs itu habis terjual. Bener ya kalo orang mau nikah itu pasti ada aja rezekinya :)

Sampai saat ini tabungan aku sama F masih terus berjalan, kita berdua sama-sama usaha untuk nabung semaksimal mungkin, cari penghasilan tambahan yang tentunya halal. Rencana nikah di tahun 2022, aku cuma bisa berdoa semoga semuanya lancar tanpa kendala berat. Ujian pasti ada, tapi yakinlah Tuhan gak akan ngasih ujian yang gak bisa diselesaikan oleh umatnya.

Gak sadar aku nulis udah lumayan banyak ya ternyata hehe. Yaa itu dia jalan ceritaku di 2021 yang menurutku tahun penuh berkah, penuh kejutan dan keajaiban. Berkah ketemu F karena akhirnya ada calon pendamping hidup, kejutan tiba-tiba merencanakan pernikahan, dan keajaiban akan datangnya rezeki yang sangat berlimpah. Rezeki bukan hanya uang, tapi juga bertambahnya relasi, memperbaiki kualitas diri, perasaan bahagia, dan banyak hal positif lainnya.

Oh ya satu lagi. Ketika kamu berbuat baik ke orang lain, percayalah cepat atau lambat kamu akan dapat karma baik. Kayak aku, mantan terakhir aku tuh gak menghargai aku sama sekali, gak peduli sama aku, gak sayang, intinya dia kayak gak pernah sadar atas perlakuan positif ku ke dia, even sekedar ucapan "Terima kasih" setelah dia bisa wisuda tuh gak keluar dari dia ataupun orang tuanya. Karma baiknya sekarang aku ketemu sama F yang beneran sayang sama aku, beneran perjuangin aku, serius kerja keras nabung bareng untuk pernikahan. Pokoknya kayak yang mamaku bilang, anak baik pasti dapet yang baik juga.

Oke ini udah panjang banget ceritanya, kalo aku lanjutin bisa lebih panjanggg lagi hahaha. Jadi gimana 2021 kamu? Boleh dong share di komen! Baca juga nih cerita 2021 temanku Nadia : Recap 2021 Memeluk Inner Child di Akhir Tahun, ceritanya bagus banget, mungkin diantara kamu ada yang relate juga sama cerita Nadia :)

Thank you banget buat yang baca dari awal sampai akhir, kalo posisi kamu sekarang sama seperti posisiku di awal 2021, sabar. Kuncinya adalah sabar dan berdoa. Tuhan pasti ngasih apa yang kamu butuhkan, bukan yang kamu mau. Mungkin kamu maunya nikah sekarang, tapi kalo Tuhan anggap kamu belum siap ya gak akan terjadi. Sabar, siapkan diri kamu, berdoa, kembalikan cerita hidupmu kepada Tuhan, biar Dia yang menulis cerita hidupmu.

Thank you 2021, welcome 2022! Semoga jadi tahun yang lebih berkah dan apa yang direncanakan semuanya berjalan lancar, aamiin..

See you on my next post!

R i z k a

0 comments